Menikah dengan orang Jepang di Indonesia (part 2)

Akhirnya Berkas aku sampai di Indonesia!!

Setelah ini, proses yang harus aku jalani adalah: Berkas-berkas di jadikan satu –> Antar ke KUA Bontang –> Dapat surat ijin numpang nikah –> Kirim ke Jogja –> Antar ke KUA Jogja –> Dapat tanggal nikah

Okay, terlihat gampang dan lancar banget ya.
Tapi itu semua tidak benar! >_<

Lama berkas sampai dari Jepang adalah 1 minggu.
Trus karena orang tua dah nikah puluhan tahun, ga tau deh itu buku nikah dimana, jadi deh hectic beberapa hari cari foto kopian buku nikahnya yang ternyata cuma ke selip -_-

Finally, minta bantuan kakak yang udah pengalaman nikah (Udh nikah duluan maksudnya) buat kumpul berkas ke KUA Bontang. Disini proses cepat sekali, sehari udah jadi berkasnya! Gila, hebat banget. tanpa uang sepeser pun 😀

Akhirnya, berkas di kirim ke Jogja –> kumpul berkas ke KUA
dan ternyata BENAR! setiap KUA ada aturan sendiri. Ternyata disana harus ada surat keterangan wali dari camat Bontang. Pas ditanya itu apa, katanya “Surat keterangan kalau bapakku itu benar2 bapakku -__-“ (terus apa gunanya N1-N4, buku nikah, akte lahir, e-ktp, dll?) kadang aku bingung, tapi ya sudah lah ya. Berkasnya boleh nyusul sampai H-2, jadi ga terlalu hectic lah ya…

Oiya, disini aku udah dapat kepastian tanggal dan Jam nikah, Jadi udah 90% bakal NIKAH!! hahaha
kok 90%? ya kan kita ga tau ada apa di depan sana :))

Dari kekhawatiran di tulisan part 1 sebelumnya, akhirnya aku mengetahui:
– Foto gandengan ga perlu, pas dapat surat rekomendasi nikah, cuma di tempel foto mempelai wanita nya saja. Tapi karena ga tau gimana di jogja sana, yaa dibawa saja fotonya.
– Terjemahan Surat keterangan Belum menikah dan KK yang di sahkan Menlu Jepang dan KBRI Tokyo, bisa di PAKAI!! <– kegelisahaan aku sepertinya terlalu berlebihan hahaha
– Imunisasi TT nya masih harus terus aku lakukan katanya, sblm nikah juga harus imunisasi dulu.

Ada lagi Info yang baru aku cari (dapat), kalau nikah sama WNA, hak WNI kita seperti punya property bakal hangus kalau ga ada prenuptial agreement gitu >_< (walau ga ngerti gimana cara pakainya)
Ya belum ada maksud mau punya properti di Indonesia sih, tp kan siapa tau, aku dan dia pindah ke Indonesia, butuh apa gitu..

Baca-baca harus sebelum nikah atau stlh nikah juga bisa, tp lebih baik di Indonesia buatnya. Karena ga ada waktu balik ke Indonesia lagi, Dan suasana pun Hectic lagi -_-

Setelah konsultasi sama yoshi, dia sih oke aja buat prenuptial, tp karena buat di Indonesia, semuanya diserahkan sama ku T_T

Untungnya nikah kali ini di serahkan sama WO dan ada pengalaman katanya, minta deh kontak notaris nya.

Next... bakal tulis mengenai pengalaman buat prenuptial aggreement dan biaya nya yaaa (kalau jadi) 😀

Wish me Luck!!


2 respons untuk ‘Menikah dengan orang Jepang di Indonesia (part 2)’

  1. Hi Sis,

    Makasih ya uda mo berbagi pengalaman nikah kamu dengan cowok jepang. Kebetulan aku juga baru nikah di bulan Feb lalu dengan cowok jepang namun kita ngelangsungin nikah nya secara hukum di singapore di karenakan perbedaan agama dan biar proses nya nga begitu ribet seperti di Indo.
    Nah sekarang next concern nya aku sama dengan kamu, sis , gimana cara nya supaya aku yang WNI walopun uda nikah dengan WNA jepang nga kehilangan hak dlm membeli properti maupun buka usaha kedpnnya (mana tau suatu hari kita mutusin stay di Indonesia). Kalo kamu nga keberatan apakah kamu bisa sharing untuk proses prenuptial agreement, notaris yang bisa ngebantu dan biayanya.

    Makasih banget 🙏🏻😃

    Dee

    1. Hai Dee,
      Saya mau buat posting tentang prenup agreement, tp saya coba jawab dengan singkat disini ya ^^

      Sekarang bisa membuat Postnup agreement untuk memisahkan harta antara suami dan istri. Dalam pasal2nya dijelaskan bahwa apabila terjadi perceraian/kematian, harta tidak akan dibagi dan harta tetap sesuai nama yang punya.

      Untuk prosesnya, saya hubungi notaris, karena tinggal di jepang, hubungi lewat wa (atas rekomendasi wo nikahan), trus dibuatkan draft pasal2 dan semua data diri. Setelah jadi, datang ke kantor notaris bersama suami (calon) dan tanda tangan didepan notaris.

      Berkas tersebut dibawa pulang sebagai bukti pas mau beli. selain itu, dibuku nikah juga dicantumkan pasal2 mengenai harta tetap milik masing-masing.

      Semoga membantu ^^
      Apabila ada tambahan, bs DM via insta 🙂

      Queen-bee

Tinggalkan Balasan ke Tamia Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s